aKU

aKU

Rabu, 05 Desember 2012

Fenomena Sarjana Nganggur, Potret Suram Pendidikan Indonesia


Pengangguran di Indonesia sudah bukan hal yang  aneh. Dimana-mana kita dapat menjumpai pengangguran, hal inilah yang kemudian disinyalir sebagai salah satu penyebab tingginya angka kemiskinan di Indonesia. 
Dulu pengangguran kerap dikaitkan dengan tingkat pendidikan yang rendah. Namun pada kenyataannya kini pengangguran justru berkembang dengan munculnya kategori pengangguran terdidik. Tingkat pendidikannya pun tidak main-main yaitu dari lulusan sma hingga sarjana. Ironisnya justru saat ini pengangguran dari tingkat pendidikan S1 semakin banyak ditemui. Ada apakah ini?
Ya, sarjana yang dahulu merupakan jenjang pendidikan yang sangat tinggi dan dipandang sebagai jaminan akan perolehan pekerjaan serta kehidupan yang layak nampaknya mulai kehilangan eksistensinya. Bahkan tidak sedikit masyarakat yang mulai berpikir bahwa pendidiksn ysng tinggi tidak menjamin kesuksesan seseorang di masa depan. Kondisi ini menjadi wajar melihat kenyataan yang ada dimana banyak sekali lulusan S1 yang sulit mendapatkan kerja, atau kita dapat menemui sarjana pertanian yang menjaga konter pulsa, bahkan pengacara yang menjaga took dengan gaji hanya Rp 800.000,- /bulan. Ironis memang, namun itulah kenyataannya.
Lalu apakah yang menyebabkan banyak pengangguran bergelar S1 di Indonesia? Jabawannya antara lain karena memang lapangan kerja di Indonesia makin sempit sedang lulusan perguruan tinggi kian menumpuk. Namun demikian hal tersebut merupakan factor yang lumrah. Beda halnya dengan jika penyebabnya adalah kualitas lulusan S1 yang ada tidak memenuhi kualifikasi pasar kerja. Banyak diantara lulusan tersebut yang tidak memiliki soft skill yang mumpuni dan tidak terlatih dalam menghadapi dunia kerja.
Fenomena pengangguran S1 seharusnya segera dicari jalan keluarnya. Misalnya dengan memberikan pembekalan soft skill yang baik dan memberikan persyaratan kelulusan yang mendukungnya di dunia kerja misalnya penguasaan bahasa inggris, computer dll. Oleh karena itu pada dasarnya lulusan S1 seharusnya tidak hanya ahli dalam teori namun juga praktek sebab kelemahan pendidikan Indonesia adalah karena banyak melahirkan sarjana pintar namun tidak terlatih.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar